Tahu 7 Kenyataan Menarik tentang Kucing Bengal

Tahu 7 Kenyataan Menarik tentang Kucing Bengal

Dari banyaknya tipe kucing, apakah kalian telah sering di dengar dengan kucing Bengal? Kucing Bengal merupakan salah satu persilangan kucing hutan serta dalam negeri yang lumayan terkenal. Kucing Bengal berasal dari persilangan wilayah dalam negeri shorthairs serta Asian leopard cat.

Kucing hybrid yang satu ini mempunyai bulu dengan bercak- bercak yang mirip dengan macan tutul. Kucing Bengal terbilang sangat pintar serta aktif bergerak, dan gemar memanjat serta bermain dengan air. Ingin ketahui lebih jauh menimpa kenyataan menarik kucing Bengal? Yuk, ikuti pembahasan seluruhnya di artikel ini.

  1. Asal Usul yang Liar

Trah Bengal dicapai dengan mengawinkan macan tutul Asia yang kecil serta liar dengan kucing peliharaan, sehingga menciptakan tampilan” liar” yang disukai banyak orang, tanpa bagian agresi liar.

Kucing Bengal awal kali dikembangbiakan oleh Jean Sudgen Mill pada 1960- an di Amerika Serikat, serta secara formal diakui oleh International Cat Association pada 1991.

  1. Tidak Mungil

Walaupun tidak sebesar kucing giant Maine Coon, kucing Bengal masih mempunyai badan yang berotot serta atletis. Biasanya, kucing Bengal dapat menggapai berat 8- 15 lbs. Ringkasnya, mereka bukan hewan peliharaan ataupun kucing yang mungil.

Kucing ini mempunyai bulu dengan bercak- bercak yang mirip dengan macan tutul, berikan mereka penampilan kucing hutan yang eksotis. Kucing Bengal termasuk salah satu ras kucing dalam negeri dengan ciri risotto( motif semacam bunga mawar) di bulunya. Bercak- bercak ini dapat beragam warna, tercantum kuning tua, cokelat, serta gelap.

  1. Memiliki Banyak Energi

Kucing Bengal merupakan salah satu kucing yang mempunyai banyak tenaga. Kucing yang bergairah ini sangat aktif serta nyaris senantiasa” bergerak”. Mereka pula mempunyai watak yang cenderung waspada. Watak ini yang diperlukan oleh nenek moyang macan tutulnya buat bertahan hidup.

Kucing Bengal gemar bermain dengan manusia dan hendak menyuarakan kesukaan mereka buat berhubungan dengan pemiliknya. Pada sebagian peluang kucing ini dikenal kerap melaksanakan sikap“ negatif. Contohnya, menyembunyikan perhiasan ataupun barang yang lain buat menarik atensi pemiliknya.

  1. Menggemari Air

Kucing Bengal mempunyai kegemaran yang unik buat bermain di air. Bukan perihal yang aneh bila seekor Bengal bergabung dengan pemiliknya di kamar mandi.

  1. Bulu yang Berkilauan
bulu kucing

Bila dilihat secara saksama, bulu Bengal bisa jadi nampak mempunyai kilau warna- warni. Watak ini pula diucap” berkilauan”, ataupun“ glittering”. Kepribadian ini membuat bulu kucing Bengal nampak semacam ditaburi debu peri keemasan. Sebagian besar penggemar kucing ini sepakat kalau watak unik ini terus menjadi tingkatkan keelokan kucing Bengal.

  1. Suka Berinteraksi

Kucing Bengal tumbuh dengan interaksi yang tidak berubah- ubah. Hewan sosial ini bahagia menghabiskan waktu bersama pemiliknya. Bila kalian berangkat bekerja nyaris sejauh hari, pertimbangkan buat mempunyai kucing kedua di rumahmu. Karena, kucing Bengal suka mempunyai sahabat bermain.

Ingat, bila kalian tidak membagikan atensi ataupun kegiatan yang lumayan kepada Bengal buat buatnya padat jadwal, ia hendak menciptakan ataupun‘ menghancurkan’ hal- hal dalam upaya buat menghibur dirinya sendiri.

  1. Gampang Dilatih

Kucing Bengal merupakan tipe kucing yang sangat pintar. Lihat sekarang , mereka suka menekuni trik baru, serta mereka bisa dilatih buat melaksanakan perintah simpel semacam mengambil mainan. Mereka apalagi bisa dilatih buat berjalan bersama pemiliknya dengan tali. Menarik, bukan?

Ingin ketahui lebih jauh menimpa ciri kucing Bengal? Ataupun hewan peliharaanmu mempunyai keluhan kesehatan? Kalian dapat kok bertanya langsung pada dokter hewan lewat searching di google.

Baca juga : Cara Menjaga Anak Kucing Yang Sedang Sakit

Cara Menjaga Anak Kucing Yang Sedang Sakit

Cara Menjaga Anak Kucing Yang Sedang Sakit

Tidak ada orang tua hewan yang gugup yang suka merawat anak kucing yang sakit. Namun, ada beberapa penyakit umum yang bisa dialami kucing muda. Mengambil tindakan segera setelah Anda melihat gejalanya dapat memungkinkan perawatan anak kucing sakit yang berkualitas dan membuat anak kucing Anda segera kembali ke dirinya yang lincah.

Parasit sial

Parasit sial
Saat pertama kali membawa pulang anak kucing, Anda mungkin tidak menyadari bahwa Anda juga telah membawa pulang beberapa tamu lain. Parasit, seperti tungau telinga dan kutu, adalah hama yang dapat menyebabkan kucing Anda sakit. Mereka juga dapat menyebar ke hewan lain di rumah Anda. Penting untuk memeriksakan anak kucing baru Anda ke dokter hewan segera setelah Anda mendapatkannya karena mereka sering dapat menemukan hama ini sebelum gejala yang sebenarnya muncul. Gejala wabah parasit dapat berupa menggaruk, menjilati secara berlebihan di satu area, menggelengkan kepala, bercak merah di kulit atau kotoran yang tidak biasa. Jika Anda melihat gejala-gejala ini, jangan berikan perawatan yang dijual bebas. Banyak obat atau bantuan topikal yang tidak disetujui untuk anak kucing. Sebaliknya, jadwalkan janji dengan dokter hewan segera setelah gejala muncul.

Gejala Sakit

Gejala Sakit

Jika Anda melihat anak kucing mengeluarkan cairan dari mata atau hidungnya, bersin, atau bernapas dengan berat, ia mungkin mengalami infeksi saluran pernapasan bagian atas. Dalam banyak kasus, beberapa antibiotik sederhana dari dokter hewan Anda akan menyelesaikan masalah jika mereka mencurigai bahwa infeksinya selain virus. Namun, dokter hewan Anda mungkin merekomendasikan melakukan pemeriksaan darah untuk mengesampingkan bahwa infeksi saluran pernapasan bagian atas tidak terkait dengan masalah mendasar yang lebih serius seperti virus leukemia kucing (FeLV) atau virus imunodefisiensi kucing (FIV), tulis Pet Health Network. Meskipun masalah pernapasan bagian atas mungkin tampak seperti sesuatu yang dapat Anda tangani di rumah, sangat penting bagi anak kucing dengan gejala mata atau paru-paru untuk menemui dokter hewan sesegera mungkin.

Dilema Pencernaan

Masalah pencernaan dapat muncul dengan berbagai cara. Anak kucing Anda yang sakit mungkin muntah, diare, sembelit, atau mungkin menjadi lesu. Karena anak kucing bisa jadi penasaran, mungkin saja masalah pencernaan anak kucing Anda disebabkan oleh mengemil sesuatu yang seharusnya tidak dia makan. Terkadang jejak bahan kimia atau minyak juga bisa mengenai bulu kucing, dan saat dia membersihkan dirinya sendiri, dia mencerna cairan berbahaya tersebut dan mengembangkan masalah pencernaan. American Society for the Prevention of Cruelty to Animals (ASPCA) memperingatkan agar tidak meninggalkan minyak esensial, pembersih, bunga, dan tanaman hias yang mungkin berbahaya atau bahkan mematikan bagi kucing Anda. Jika Anda melihat anak kucing Anda mengalami gejala gastrointestinal, pantau dia dengan cermat selama beberapa jam. Terkadang, masalah akan teratasi dengan sendirinya dalam satu hari. Jika kucing Anda menolak makan, tidak bisa bergerak, atau mulai gemetar, segera bawa dia ke rumah sakit hewan untuk memeriksa keracunan.

Menjaga Perawatan Kitty Anda

Setelah kucing Anda didiagnosis dengan benar dan rencana perawatan dikembangkan, penting untuk menindaklanjuti semua rekomendasi. Jika kucing Anda diberi resep obat dan tampak lebih baik setelah beberapa dosis, terus berikan obatnya sampai kursus selesai, dan pertahankan janji tindak lanjut Anda dengan dokter hewan.

Jika kucing Anda terkena kutu, pastikan untuk membersihkan rumah Anda dan menyedot karpet dengan baik. Telur kutu bisa hidup di sudut gelap rumah Anda selama berbulan-bulan. Karena kucing membersihkan diri mereka sendiri dan dapat menelan telur kutu, penting untuk mendiskusikan dengan dokter hewan tentang metode terbaik untuk pengendalian dan pencegahan kutu di rumah Anda sendiri. Rumah dengan beberapa hewan peliharaan atau banyak karpet mungkin memerlukan metode pengendalian kutu yang berbeda.

Jika kucing Anda sering mengalami masalah pencernaan, dia mungkin alergi atau sensitif terhadap sesuatu di rumah Anda atau makanan kucingnya. Saat Anda dalam mode perawatan anak kucing yang sakit, cobalah untuk tetap memberinya satu jenis makanan yang disetujui dokter hewan, dan juga pastikan orang lain di rumah Anda tidak menyelundupkan camilan lezat untuk kucing Anda.

Hal terbesar dalam merawat kucing yang sakit adalah membantunya sembuh. Salah satu cara termudah untuk melakukannya adalah dengan mengarantina dia dari bagian lain rumah sehingga dia bisa beristirahat dan menghindari interaksi yang tidak perlu dengan hewan peliharaan lain. Biarkan dia tidur, karena tidur adalah cara yang bagus untuk membiarkan tubuh kecilnya sembuh sendiri. Pantau asupan makanan dan airnya, karena keduanya penting untuk kesehatannya secara keseluruhan, terutama saat dia sakit. Letakkan selimut atau handuk yang nyaman di area tubuhnya agar dia bisa meringkuk agar tetap hangat; pastikan mereka bisa dicuci dan sesuatu yang Anda setuju dengan dia mungkin membuat perutnya sakit. Hal terakhir yang perlu disebutkan adalah sebisa mungkin hindari memegang anak kucing Anda saat dia sakit. Ditangani dapat memperburuk kondisi tertentu. Jika Anda harus menanganinya, pastikan Anda mencuci tangan sebelum dan sesudahnya untuk menghindari penularan bakteri atau virus yang tidak diinginkan ke anak kucing atau hewan rumah tangga lainnya.

Petunjuk Pencegahan

Meskipun sangat membantu untuk mengetahui cara merawat anak kucing Anda saat dia sakit, sama pentingnya untuk mengetahui cara mencegah kucing Anda sakit di masa mendatang. Berikut beberapa petunjuk cepat yang dapat membantu mencegah anak kucing Anda sakit dan membiarkannya tumbuh menjadi kucing dewasa yang bahagia dan sehat.

Lakukan kunjungan kesehatan dengan dokter hewan lebih awal dan sering. Segera setelah Anda mengadopsi anak kucing, Anda harus memeriksakannya ke dokter hewan. Penting untuk tetap mengikuti kunjungan kesehatan dan vaksin, dan untuk membawa sampel feses ke setiap pemeriksaan.

Kunjungi Situs : maxbet.website

Habiskan waktu bersama kucing Anda setiap hari dan pelajari rutinitasnya. Jika Anda tidak benar-benar mengetahui “normal” kucing Anda, akan lebih sulit untuk mengetahui saat ada sesuatu yang salah. Pantau seberapa lama kucing Anda tidur, di mana dia suka nongkrong, jam berapa dia makan, dan dengan siapa dia suka menghabiskan waktu. Jika kucing Anda mulai bertindak berbeda, mungkin ada sesuatu yang salah, dan Anda bisa mengembalikannya ke jalur yang benar lebih cepat jika Anda adalah pengamat yang cermat.

Waspadai lingkungan Anda. Benda-benda di rumah Anda aman untuk Anda, tetapi mungkin tidak aman untuk teman kucing Anda. Sebelum membawa pulang anak kucing, cari area kecil yang bisa membuatnya tersangkut di dalamnya, tali yang bisa membuatnya kusut (pikirkan tirai jendela), dan terutama tanaman, makanan, dan bahan kimia yang harus dikunci atau di luar jangkauan. Saat kucing Anda tumbuh, berhati-hatilah dengan apa yang dibawa anggota keluarga atau teman lain ke rumah Anda.

Nutrisi yang baik sangat bermanfaat. Banyak penyakit dan penyakit dapat dicegah jika hewan peliharaan Anda memiliki sistem kekebalan yang kuat dan mendapat pasokan vitamin dan mineral yang tepat. Bicarakan dengan dokter hewan Anda untuk menentukan makanan terbaik untuk rekan berkaki empat Anda. Selalu ikuti rekomendasi dokter hewan untuk mengetahui seberapa banyak dan seberapa sering kucing Anda harus diberi makan (bahkan jika dia mengoceh untuk camilan pada pukul tiga pagi).

Jaga agar kucing Anda tetap aktif. Kucing memang menyukai tidurnya, tetapi menjaga agar kucing Anda sedikit aktif setiap hari dapat mencegah obesitas. Ini sangat penting terutama untuk anak kucing karena Anda ingin memulainya dengan kaki kanan … atau telapak tangan.
Anak kucing yang sakit tidak pernah menyenangkan, dan Anda ingin melakukan semua yang Anda bisa untuk membantunya sembuh kembali. Ikuti tip berguna ini untuk merawat anak kucing Anda yang sakit agar dia mendapat kesempatan terbaik untuk sembuh dan menjadi dirinya yang suka bermain lagi.